SR

Selandia Baru Diguncang Gempa 7,4 SR

BeritaBintang – Gempa bumi berkekuatan 7,4 skala ritcher (SR) melanda pusat Selandia Baru pada Senin, (14/11), tengah malam waktu setempat. Survei Geologi AS menyebutkan, gempa telah membuat penduduk ketakutan dan berhamburan ke luar rumah mereka.

Seperti dilansir Bandar Bola Terbaik, Petugas Pertahanan Sipil Selandia Baru mengeluarkan peringatan tsunami dan meminta warga di pesisir pantai timur Pulau Selatan untuk mengungsi ke tempat yang lebih tinggi.

Kendati demikian, petugas setempat menuturkan, terlalu dini untuk menilai kerusakan lebih parah atau jumlah korban luka-luka dan meninggal dunia.

Gempa terjadi di kedalaman 91 kilometer (km) Linkalternatif.info utara timur laut Chirstchurch, kota terbesar di Selandia Baru.

“Seluruh rumah digulung seperti ulang dan beberapa barang hancur,” ujar Elizabeth, salah satu saksi mata yang bercerita ke radio lokal dari rumahnya di Takaka, di atas Pulau Selatan.

Ini Nama Pramugari, Pramugara, dan Kopilot Lion Air yang Dibekuk Lagi Pesta Narkoba

BeritaBintang – Badan Narkotika Nasional (BNN) mengeluarkan tiga inisial kru maskapai Lion Air yang ditangkap sedang pesta sabu beberapa hari lalu.

Diberitakan sebelumnya, Badan Narkotika Nasional (BNN) Banten menangkap beberapa orang kru maskapai Lion Air yang sedang mengadakan pesta narkotika jenis sabu.

Informasi yang dihimpun Warta Kota, para kru yang ditangkap, terdiri dari seorang co-pilot, pramugari, dan pramugara.

Para kru maskapai berlogo singa bersayap itu dikabarkan diringkus pada Sabtu (19/12).

Humas BNN, Komisaris Besar Slamet Pribadi mengatakan, ketiga inisial kru adalah SH (35), MT (23), dan SR (20).

“Ketiga kru maskapai tersebut adalah SH yang merupakan pilot, MT seorang pramugara, dan SR seorang pramugari, ” kata Slamet.

Menurut Slamet, ketiganya ditangkap di sebuah apartemen di kawasan Kota Tangerang Selatan (Tangsel).

“Ditangkap pada 19 Desember lalu sekitar pukul 14.00 WIB,” kata Slamet.

Kasus ini rencananya akan digelar siang ini di kantor BNN Cawang, Jakarta Timur pukul 13.00.

ABG Dipaksa Melayani Nafsu Bejat Ayahnya Selama 9 Tahun

BeritaBintang – Anak baru gede (ABG) di Kecamatan Anaktuha, Lampung Tengah. EN (16), pelajar di salah satu sekolah menengah atas (SMA) di Lamteng, mengalami pencabulan yang diduga dilakukan oleh ayah kandungnya sendiri.

Tak tanggung-tanggung, pencabulan berlangsung selama sembilan tahun terakhir. EN tak kuat lagi menahan aib dipaksa melayani nafsu bejat ayahnya.

Ia mengalami trauma. EN pun akhirnya meminta bantuan Lembaga Perlindungan Anak (LPA) Lampung Tengah, untuk mengakhiri deritanya.

EN didampingi LPA melaporkan perbuatan cabul tersebut, ke Mapolres Lamteng pada Jumat (9/10) kemarin.

Ketua LPA Lamteng Eko Yuwono menyebutkan, dugaan pencabulan yang dilakukan SR telah berlangsung selama 9 tahun terakhir.

“Kami tahu pertama kali kasus ini setelah EN curhat kepada guru bimbingan konseling (BK). Kemudian guru itu melapor kepada kepala kampung tempat ia (EN) tinggal.

Kepala kampung itulah yang kemudian berkonsultasi kepada kami,” ujar Eko Yuwono, kemarin.

Eko melanjutkan, dugaan pencabulan itu dilakukan oleh SR sejak EN masih duduk di bangku kelas 5 sekolah dasar (SD).

Peristiwa itu berlangsung hingga saat ini, dimana EN telah duduk di kelas 3 SMA. Pengakuan EN kepada LPA, sang ayah mencabuli putri satu-satunya tersebut tiga kali dalam satu minggu. Perbuatan bejat itu dilakukan SR lantaran sang istri telah meninggal dunia.

“Dari pengakuannya, EN sudah tidak kuat lagi menahan aib yang telah dilakukan oleh ayahnya sendiri. Untuk itu, EN memberanikan diri meminta pendampingan kepada kami (LPA) melaporkan sang ayah ke polres,” lanjut Eko.

Terkait barang bukti, Eko menjelaskan, ada visum yang telah dilaporkan kepada kepolisian. Ia berharap perbuatan bejat sang ayah bisa mendapat penanganan dari kepolisian.

Selain dugaan pencabulan, SR juga dilaporkan atas dugaan tindakan kekerasan fisik kepada EN. Eko menjelaskan, SR selalu mengancam akan memukul EN, jika nafsu bejatnya tak dituruti.

“Saat ini EN masih sama kami. Kita melakukan pendampingan karena keluarga anak ini dari ibunya sudah tidak ada lagi. Sementara ia sekarang takut kalau pulang ke keluarga ayahnya,” ujar Eko.

Menurut dia, ada beberapa kasus serupa seperti EN di Lamteng. Namun, para korban tak berani melaporkan perbuatan bejat orang-orang terdekat mereka yang melakukan kekerasan fisik dan seksual.

Sementara itu, Kasatreskrim Polres Lamteng AKP Harto Agung Cahyono memastikan akan menindaklanjuti laporan itu.

Harto mengatakan, saat ini petugas masih melakukan penyelidikan lebih lanjut.

“Kita masih dalami laporan tersebut. Barang bukti masih kita pelajari lagi. Kalau laporan sudah lengkap kami langsung lakukan pemeriksaan terhadap terlapor,” jelas Harto.