Alex Rins

Komentari soal Iannone, Rins: Dia Belum Terbiasa Tunggangi Suzuki

BeritaBintangKomentari soal Iannone, Rins: Dia Belum Terbiasa Tunggangi Suzuki

Pembalap Tim Suzuki Ecstar, Alex Rins, mengomentari penampilan rekan setimnya, Andrea Iannone. Rins berkomentar mengenai penampilan inkonsistensi Iannone di paruh pertama musim MotoGP 2017.

Pembalap asal Spanyol itu menilai bahwa The Maniac Joe –julukan Iannone– masih butuh penyesuaian untuk bisa tampil baik dengan menunggangi motor Suzuki. Maklum saja, Iannone telah empat musim menunggangi motor Ducati.

[ Baca Juga : ” Daniel Craig Perpanjang Kontrak, Christopher Nolan Incar Kursi Sutradara James Bond ” ]

“Iannone mencoba untuk beradaptasi dengan mesin. Anda harus ingat bahwa dia telah empat tahun mengendarai Ducati,” ujar Rins, mengutip dari AGEN BOLA, Selasa (11/7/2017).

“Ini pasti tidak mudah baginya untuk mengonversi gaya balapan motor dengan yang lainnya. Kadang-kadang, dia di depan, kadang-kadang juga di belakang,” tambahnya.

Saat ini, pembalap asal Italia itu hanya menempati urutan ke-16 dengan koleksi 28 angka. Bahkan, Iannone tercatat belum pernah berhasil finis di posisi lima besar. Catatan terbaiknya hanya berhasil finis di urutan tujuh saat GP Amerika Serikat.

Bursa Transfer Gila Premier League di Mata Rafa Benitez

BERITABINTANG –  Bursa Transfer Gila Premier League di Mata Rafa Benitez

Kembali main di Premier League, yang harusnya menggembirakan, juga memusingkan Manajer Newcastle United Rafa Benitez. Ia menyebut bursa transfer saat ini sedikit gila.

Sejauh ini Toon Army sudah mendatangkan winger Christian Atsu dari Chelsea dan pemain bertahan Eibar Florian Lejeune. Benitez sendiri sebenarnya berharap lebih banyak perekrutan sudah tuntas sebelum para pemain kembali untuk latihan pramusim.

“Tim-tim top punya banyak uang dan tim lain pun turut belanja,” kata Benitez seperti dikutip AGEN JUDI BOLA

“Tak mudah buat banyak tim karena kini bursa sedikit gila. Kami harus berusaha sebaik-baiknya. Kami tahu posisi kami — tak ideal karena semua orang sudah ingin melihat banyak perekrutan — tapi kami harus terus mengusahakan apa yang kami bisa,” sebutnya.

{ Baca Juga : ” Lama Absen Akibat Cedera, Alex Rins: Saya Sulit Adaptasi Lagi}

Musim panas tahun lalu Newcastle menyusun skuat termahal dalam sejarah divisi Championship, dengan membelanjakan lebih dari 50 juta poundsterling demi mendatangkan pemain-pemain baru.

Benitez meramunya menjadi sebuah tim yang pada prosesnya berhasil menjuarai divisi Championship, sekaligus memastikan tiket promosi balik ke Premier League setelah satu musim terlempar dari divisi teratas.

Uang dalam jumlah besar memang sudah berseliweran dalam bursa transfer Premier League musim panas sejauh ini, yang dibuka sampai dengan 1 September mendatang.

Sebut saja transfer Romelu Lukaku dari Everton ke Manchester United (75 juta poundsterling), Alexandre Lacazette dari Lyon ke Arsenal (46,5 juta poundsterling), Bernardo Silva dari Monaco ke Manchester City (43 juta poundsterling), Ederson dari Benfica ke Manchester City (35 juta poundsterling), dan Mohamed Salah dari AS Roma ke Liverpool (34 juta poundsterling).

Belum Tampil Maksimal Bersama Suzuki, Andrea Iannone Tertekan saat Liburan

BERITABINTANG –  Belum Tampil Maksimal Bersama Suzuki, Andrea Iannone Tertekan saat Liburan

Pembalap Suzuki Ecstar, Andrea Iannone, merasa mengalami masa sulit dengan masa liburnya. Pasalnya, rider asal Italia itu belum bisa tampil maksimal selama paruh musim MotoGP 2017.

Sejatinya, Iannone dianggap sebagai pengganti yang tepat untuk Maverick Vinales yang hengkang ke Movistar Yamaha. Ia diharapkan bisa berkolaborasi dengan apik bersama Alex Rins.

{ Baca Juga : ” Demi Pierre-Emerick Aubameyang, Milan Siapkan Dana Sebesar Rp1.2 Triliun}

Sayangnya, dua pembalap tim pabrikan asal Hamamatsu itu belum menunjukkan kapasitasnya seperti musim lalu. Terlebih Iannone yang raihan terbaiknya hanya berada di posisi ketujuh, lantas kini ia berada di posisi ke-16 klasemen sementara MotoGP dengan 28 poin.

“Ini merupakan waktu istirahat tersulit dalam hidup saya. Sayangnya, saya tidak pernah sampai ke jeda liburan ini dengan kesulitan seperti saat ini,” ujar Iannone seperti dikutip dari AGEN JUDI BOLA, Senin (10/7/2017).

“Ada beban besar ketika Anda sangat ingin mencapai hasil-hasil yang penting,” jelas sosok berusia 27 tahun tersebut.

Sukses Jalani Operasi Pergelangan Tangan, Rins: Saya Ingin Segera Kembali ke Lintasan!

BeritaBintangSukses Jalani Operasi Pergelangan Tangan, Rins: Saya Ingin Segera Kembali ke Lintasan!

Pembalap Tim Suzuki Ecstar, Alex Rins, mengatakan dirinya ingin segera kembali ke lintasan usai menjalani operasi pada pergelangan tangan. Ia pun sudah tidak sabar untuk dapat tampil di seri MotoGP 2017 berikutnya bersama Suzuki.

Namun setelah operasi, Rins akan menjalani pemulihan di negara asalnya, Spanyol. Pembalap berusia 21 tahun itu kemungkinan akan absen selama 6-10 pekan.

[ Baca Juga : ” Asyik, Film Terbaru Detektif Conan Siap Tayang di Bioskop Indonesia ” ]

Suzuki Ecstar sudah menunjuk pembalap berkebangsaan Jepang, Takuya Tsuda untuk menggantikan posisi Rins. Test Rider itu akan mengawali debutnya pada seri keempat MotoGP musim ini di Sirkuit Jerez, Spanyol, Minggu 7 Mei 2017.

“Operasi berjalan dengan sukses seperti yang dikatakan dokter. Saya sangat berterima kasih kepada semua pihak yang telah mendukung dan memberikan perhatian kepada saya di rumah sakit,” ujar Rins, mengutip dari AGEN BOLA, Sabtu (29/4/2017).

“Saya ucapkan terima kasih atas dukungan yang saya terima, salah satunya media sosial dapat membantu saya, khususnya dari seluruh tim Suzuki. Tentu ini dapat mengembalikan energi saya untuk segera pulih dan segera kembali ke lintasan,” ungkapnya.

 

Pulang dengan Tangan Kosong di GP Argentina, Alex Rins Move On ke GP Amerika Serikat

BeritaBintangPulang dengan Tangan Kosong di GP Argentina, Alex Rins Move On ke GP Amerika Serikat

Tak hanya mengalami cedera selama tiga hari di gelaran Grand Prix (GP) Argentina 2017, pembalap Tim Suzuki Ecstar, Alex Rins juga harus menerima kenyataan pahit usai dirinya gagal menyelesaikan balapan di Sirkuit Termas de Rio Hondo, Senin 10 April 2017 dini hari WIB itu.

“Kenyataannya, ini adalah minggu yang sulit (di Argentina). Kami tahu balapan akan menjadi sulit karena cedera yang saya alami. Cedera itu membuat saya kesakitan selama tiga hari penuh, tapi kami ingin mengikuti balapan, dan pada akhirnya semua itu bisa terlaksana,” ungkap Rins mengutip dari situs resmi AGEN BOLA, Kamis (13/4/2017).

[ Baca Juga : ” Movie Trailer: Sifat Jahat Optimus Prime Terungkap Transformers: The Last Knight ” ]

Meski bisa mengikuti race sesungguhnya, namun cedera yang dialami pembalap asal Spanyol itu mempersulit penampilannya dalam membawa GSX-RR –motor andalan sang rider. Ia mengaku merasa nyaman dengan kondisi pergelangan kakinya yang cedera, namun hal itu membuat dirinya kesulitan mengerem.

“Saya kesakitan saat mengerem. Setelah beberapa putaran dan berada di posisi 15, saya mencoba menyalip di setiap tikungan, dan itu berhasil membuat saya maju ke posisi 14. Tapi kemudian saya hilang kontrol dan terjadilah tabrakan,” timpal rider berusia 21 tahun itu.

Rins pun harus gigit jari karena tidak berhasil menyelesaikan balapan selama 25 lap itu. Hal yang tak kalah buruk juga dialami rekan setimnya, Andrea Iannone. Maniac Joe –sapaan akrab Iannone– hanya finis di posisi 16 dan gagal meraih poin.

“Sekarang, sudah saatnya untuk melihat ke depan dan berharap untuk Austin (GP Amerika Serikat). Saya suka sirkuit di sana! Saya akan melakukan pemulihan dengan istirahat serta fisioterapi, sehingga saya bisa tiba di Texas dengan kondisi prima,” tutup Rins optimis.

Dinilai Kurang Memukau, Brivio: Kami Akan Analisis Kembali Mesin GSX-RR

BeritaBintangDinilai Kurang Memukau, Brivio: Kami Akan Analisis Kembali Mesin GSX-RR

Bos Suzuki Ecstar, Davide Brivio, mengaku ingin mengevolusi motor yanga kan digunakan pada MotoGP 2017. Brivio berharap timnya mampu bekerja keras jelang musim balap yang akan dimulai pada 26 Maret 2017.

Meski akan mengevolusi motornya, Brivio mengakui masih akan menggunakan data yang lama. Data tersebut bersumber dari performa GSX-RR –nama motor Suzuki– sepanjang musim 2016.

Baca Juga : ” Waduh, Chris Evans Bakal Pensiun dari Avengers

“Minggu ini, kami ingin menganalisis data dengan sangat tenag dan tepat. Kemudian memutuskan konfigurasi terakhir yang akan digunakan pada mesin,” ujar Brivio, mengutip dari Agen Bola, Sabtu (18/3/2017).

“Ini tidak akan merevolusi semuanya. Konsepnya masih akan tetap sama. Kami hanya kan memutuskan konfigurasi terakhir terkait mesin untuk tampil lebih baik,” pungkasnya.

Musim 2017, Suzuki akan menggandeng dua pembalap anyarnya yakni Andrea Iannone dan Alex Rins. Brivio berharap kedua pembalap akan segera beradaptasi untuk tampil memukau di MotoGP 2017.

Ingin Jaga Fokus, Zarco Enggan Terlena di Puncak Klasemen

BeritaBintangSACHSENRING – Puncak klasemen di paruh pertama musim Moto2 membuat Johann Zarco senang bukan kepalang. Meski demikian Zarco menyatakan dirinya enggan terlena dengan hasil tersebut dan siap menjaga fokus untuk paruh kedua musim.

Zarco menilai, timnya sudah melakukan tugas dengan sangat baik di paruh pertama musim. Akan tetapi, saat ini ia merasa belum mendapat hasil apa-apa. Karena itu, pembalap berusia 26 tahun itu menilai penting baginya untuk terus menjaga fokus hingga akhir musim nanti.

“Kami telah melakukan banyak hal, tapi kami baru setengah jalan. Kami harus sangat fokus untuk paruh kedua musim nanti,” ujar Zarco, sebagaimana dimuat laman resmi TaruhanBolaOnlineTerpercaya, Kamis (28/7/2016).

“Saya pikir belum ada yang selesai. (Hasil paruh pertama musim) membuat saya senang dan termotivasi untuk menjadi lebih kuat hingga akhir,” sambung pembalap berusia 21 tahun tersebut.

Zarco saat ini memimpin klasemen sementara pembalap Moto2 dengan raih 126 poin. Ia unggul jumlah kemenangan dari Alex Rins yang duduk di posisi kedua dan unggul lima poin dari Sam Lowes yang bertengger di posisi ketiga.

Tak Mudah bagi Suzuki Temukan Penerus Maverick Vinales

BeritaBintang – Setelah mendatangkan Andrea Iannone, Tim Suzuki Ecstar, memilih mendatangkan rising star Moto2, Alex Rins. Rins pun diharapkan bisa menjadi penerus Maverick Vinales yakni pembalap muda yang berkembang pesat bersama Suzuki.

Manajer Tim Suzuki Ecstar, Davide Brivio, menyatakan tidak mudah baginya dan tim memilih Rins. Sebab, ada banyak pertimbangan yang harus dilakukan, mengingat Suzuki memiliki misi untuk mengembangkan pembalap muda.

Brivio tak segan mengaku bahwa sebelum memilih Rins, ia dan tim sempat mempertimbangkan juara Moto2 2015 Johann Zarco. Namun, pada akhirnya tim sepakat menjatuhkan pilihan kepada Rins.

“Kami memiliki opsi untuk Zarco dan Alex Rins. Sekali lagi, itu adalah pilihan yang sulit untuk kami. Bahkan, saya harus pergi ke Jepang untuk mendiskusikannya dengan seluruh manajemen,” ungkap Brivio, seperti dimuat Panduan Judi Online , Selasa (26/7/2016).

“Pada akhirnya kami berpikir Rins memiliki potensi untuk menjadi pembalap yang sangat bagus di masa depan. Jadi, kami memilih untuk membuat investasi dengannya dan membantunya berkembang. Kami berpikir dia adalah seseorang yang bisa berada di posisi top dalam satu atau dua tahun,” tambahnya.

Yamaha Kontrak Jawara Moto2 Setahun untuk MotoGP 2017

BeritaBintangSACHSENRING Tim balap Tech3 Yamaha resmi mengontrak juara Moto2 Johann Zarco MotoGP musim 2017. Rider asal Prancis tersebut mengaku sangat antusias atas kerja sama yang terjalin dengan tim pabrikan asal Jepang tersebut.

Seperti diketahui, Zarco sempat dikabarkan bakal bergabung bersama Tim Suzuki. Sayangnya, pabrikan asal Hamamatsu itu lebih memilih Alex Rins untuk berduet dengan Andrea Iannone.

Kendati demikian, mimpi untuk tampil di MotoGP hadir saat tawaran dari tim satelit Yamaha. Menurutnya, ia senang mendapatkan kesempatan untuk bisa mencapai targetnya pada musim bersama Yamaha.

“Tak perlu dikatakan bahwa saya sangat senang untuk bergabung di kelas MotoGP dengan Tech3 dan saya yakin bahwa kita dapat membentuk kemitraan yang solid,” kata Zarco mengutip dari TaruhanBolaOnlineTerpercaya, Sabtu (16/7/2016).

Mengacu pada fakta ini, maka skuad Tech3 Yamaha secara keseluruhan diisi para rookie atau pendatang baru (2017). Sebelumnya tim tersebut telah meminang pelaga asal Jerman, Jonas Folger dan ini sejarak pertama Tech3 sejak eksis 2001 di level MotoGP.

“Tim ini memiliki hubungan yang mendalam dan sejarah panjang dengan Yamaha dan mereka telah membuktikan bekerja dengan baik dari tahun ke tahun. Ini sangat menyenangkan dan memberikan saya motivasi ekstra untuk mencapai target di musim 2017,” pungkas pembalap berusia 25 tahun tersebut.

Rossi Sebut Rider Italia Tak Sebagus Pembalap Spanyol

BeritaBintang – Pembalap Tim Movistar Yamaha, Valentino Rossi, menilai para pembalap muda Spanyol masih lebih baik dari Italia. Rossi meyakini kalau para pembalap muda Negeri Pizza butuh waktu untuk naik kelas dan bersinar di kelas utama untuk menyaingi dominasi para joki Spanyol di masa depan.

Saat ini, tercatat ada sembilan rider Spanyol di kelas MotoGP, yakni Marc Marquez, Dani Pedrosa, Jorge Lorenzo, Maverick Vinales, Aleix Espargaro, Pol Espargaro, Alvaro Bautista, Tito Rabat dan Hector Barbera. Bergabungnya bintang Moto2, Alex Rins, ke Suzuki Ecstar tahun depan pun membuat Negeri Matador menurunkan 10 wakil.

Dari ke-10 wakil tersebut, tiga di antaranya merupakan pembalap muda Negeri Matador yakni Marquez, Vinales, dan Rins. Sementara untuk Italia, dari pembalap MotoGP yang ada musim ini yakni Valentino Rossi, Andrea Dovizioso, Andrea Iannone, dan Danilo Petrucci, tidak ada satu pun yang masih tergolong muda.

Rossi pun mengakui bahwa saat ini Spanyol mendominasi kompetisi balap motor, tidak hanya di MotoGP, melainkan juga di Moto2 dan Moto3. The Doctor -julukan Rossi- takjub dengan keberadaan para rider Spanyol yang dinilainya sebagai tujuh pembalap terdepan Demikian Dikutip Bintangbola.co

Menurut VR46, raihan tersebut bagus untuk Spanyol, karena berarti kinerja mereka mempromosikan rider muda memang bagus. Juara dunia tujuh kali MotoGP itu menilai hal tersebut menjadi pekerjaan rumah tersendiri bagi Italia untuk meruntuhkan dominasi itu.