free html hit counter

Berita Bintang – Servis Mobil Bisa Semudah Memesan Ojek Online

Berita BintangServis Mobil Bisa Semudah Memesan Ojek Online

Di zaman serba internet seperti sekarang ini, fungsi smartphone sudah menggantikan segalanya. Masyarakat dapat memesan segala macam melalui smartphone, mulai dari ojek online, makanan, hingga servis rutin mobil yang ditawarkan bengkel resmi.

Untuk menjangkau konsumennya yang tak sempat melakukan servis rutin di bengkel resmi, Auto2000 menawarkan layanan Auto2000 Home Service yang bisa dipesan melalui aplikasi. Layaknya seperti ojek online, untuk memesan layanan tersebut konsumen harus mengunduh aplikasi Auto2000 Mobile.

“Konsumen Auto2000 bisa mengakses beragam manfaat bengkel resmi melalui aplikasi ini. Termasuk memesan layanan Home Service, ” ungkap Purwanto, Kepala Bengkel Auto2000 Ahmad Yani Surabaya, sambil mendemonstrasikan aplikasi Auto2000 Mobile, dilansir Casino Online.

Setelah mengunduh aplikasi, konsumen harus memasukkan data diri serta data kendaraan miliknya. Untuk memesan layanan Home Service, konsumen hanya menekan opsi Home Service.

Konsumen memilih lokasi mobil berada layaknya seperti saat memilih lokasi untuk dijemput ojek online, memilih kendaraan yang ingin diservis, lalu memilih servis berkala yang ingin dilakukan berdasarkan jarak tempuh mobil.

Aplikasi ini akan menunjukkan estimasi biaya yang harus dibayar oleh konsumen. Menariknya, konsumen bisa memilih mekaniknya sendiri dan aplikasi akan memberikan informasi cabang bengkel terdekat dari lokasi mobil. Setelah itu, konsumen tinggal menetapkan tanggal dan jam kunjungan Auto2000 Home Service yang diinginkan.

3 Tips Aman dan Nyaman Menggunakan Jasa Ojek Online

Pengemudi sepeda motor memegang peranan penting dalam keselamatan berkendara, begitu juga dengan penumpang di belakangnya. Semakin banyak yang menggunakan jasa transportasi ojek online artinya semakin banyak juga yang menjadi penumpang.

[ Baca Juga Berita Bintang : “ Unik, di Hotel Ini Tamu Bisa Les Berenang ala Putri Duyung ‘Ariel’ ” ]

Satu yang jadi fakta menyedihkan adalah penumpang biasanya akan lebih fatal di saat sepeda motor mengalami kecelakaan. Hal tersebut disampaikan oleh Agus Sani, Head of Safety Riding Promotion PT Wahana Makmur Sejati (Wahana) saat menggelar safety riding untuk jurnalis di Safety Riding Center Wahana di Jakatake, Tangerang, Senin (25/2).

Untuk itu, dia menekankan pentingnya pula keselamatan bagi penumpang. Setidaknya pun ada tiga hal yang mesti diperhatikan.

Pertama, usahakan untuk berpegangan saat berboncengan. Entah di samping atau di perut. Pada intinya, pembonceng harus bisa mengikuti gerak tubuh si pengendara.

“Jadi ketika pengendara gerak ke kanan, pemboncengnya harus ikut ke kanan. Pengendara gerak ke kiri, pemboncengnya harus ikut ke kiri agar sepeda motor bisa lebih stabil. Biasanya orang yang membonceng akan melawan arah tubuh si pengendara. Misalnya pengendara gerak ke kanan, lalu karena kaget si pembonceng gerak ke kiri,” urainya.

Ini juga menjelaskan kenapa memboncengi orang yang seperti itu rasanya berat pada saat motor berbelok. Penyebabnya adalah gerak yang berlawanan.

Kedua, lutut pembonceng harus mepet ke pinggul pengendara. Oleh karenanya, jangan sampai sudut lutut dalam kondisi terbuka, apalagi jika tidak berpegangan, bahkan duduknya agak berjauhan dengan pengendara.

“Ketika pengendara menyalip, pembonceng jatuh karena ada kemungkinan (lutut) kepentok,” demikian ia mewanti-wanti.

Ketiga, pembonceng harus menggunakan perlengkapan yang sama dengan pengendara. Kenapa? Seperti sudah dijelaskan di atas, pembonceng cenderung lebih fatal saat mengalami kecelakaan dibandingkan pengendara.

“Kalau pengendara biasanya dia lebih siap. Pada saat terjadi kecelakaan, dia akan refleks. Sementara pembonceng tidak siap. Misalnya dia lagi main handphone, tiba-tiba jatuh. Atau agak sedikit merem, lalu jatuh. Makanya usahakan untuk menggunakan perlengkapan yang sama dengan pengendara,” tekannya.