free html hit counter

Raden Ayu Lasmi Ningrat, ‘Kartini’ perintis pendidikan bagi wanita

BeritaBintang –   Raden Adjeng Kartini dikenal sebagai pendobrak emansipasi wanita. Karena dia, wanita-wanita bisa sejajar dengan kaum pria dari segi apa pun. Wanita yang dulu hanya bergulat di dapur dan mengurus anak, kini dengan bebas berkarya sesuai bidang yang diminati.

Selain RA Kartini, Dewi Sartika juga dikenal sebagai pahlawan perintis pendidikan bagi wanita. Atas kegigihannya di dunia pendidikan, para wanita bisa mengenal membaca dan menulis.

Selain dua wanita hebat tadi, masih ada satu yang dinobatkan sebagai pelopor kemajuan wanita di bidang pendidikan, dia adalah Raden Ayu Lasmi Ningrat.

Nama Raden Ayu Lasmi Ningrat mungkin masih jarang terdengar. Namun, perempuan Sunda asal Sunda ini merupakan tokoh bagi kemajuan wanita Sunda jauh sebelum muncul Dewi Sartika dan RA Kartini.

Raden Ayu Lasmi Ningrat lahir di Garut, Jawa Barat pada tahun 1843. Ayahnya bernama Raden Haji Musa, sedangkan sang ibu bernama Raden Ayu Ria. Raden Ayu Lasmi Ningrat berjuang keras melakukan beberapa upaya agar masyarakat Sunda bisa mempelajari ilmu pengetahuan dengan mudah.

Salah satu upaya yang dilakukannya dengan menerjemahkan beberapa buku ilmu pengetahuan berbahasa Belanda ke bahasa Sunda. Buku-buku tersebut meliputi pendidikan moral, sosial, matematika dan psikologi.

Tak hanya itu saja, Lasmi Ningrat juga berhasil mendirikan Sekolah Keutamaan Istri di pendopo Garut pada tahun 1907. Di tahun 1911, sekolah tersebut pindah ke Jalan Ranggalawe dengan total murid sebanyak 200 orang. Akhirnya pada tahun 1913 sekolah yang didirikan Lasmi Ningrat itu disahkan pemerintah Hindia Belanda.

Raden Lasmi Ningrat meninggal dunia di usia 105 tahun pada tanggal 10 April 1947. Beliau dimakamkan di belakang Masjid Agung Garut dan sosok kerabat wanita yang mendapat kehormatan mengurus Sekolah Keutamaan Istri adalah Purnamaningrat.

Sayangnya meski telah banyak berjasa menjadi pelopor kemajuan wanita Sunda, gelar pahlawan nasional hingga kini belum disandang Raden Ayu Lasmi Ningrat. Semoga ke depannya sosok Lasmi Ningrat bisa sejajar dengan RA Kartini dan Dewi Sartika dengan gelar dari pemerintah.