free html hit counter

Nina, Sipir Cantik di Lapas Tangerang yang “Menggoda”

BeritaBintang –   Sosok Yonina Indriana (24) menjadi perbincangan hangat di media sosial. Siapa sangka, wanita cantik ini memiliki profesi sebagai sipir Lapas Pria Dewasa Klas I Tangerang.

Wanita kelahiran 28 Juni 1991 asal Situbondo, Jawa Timur ini mengaku bisa bekerja di Lapas Pria Dewasa Klas I Tangerang setelah lolos tes CPNS Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia pada 2010. Kemudian dia ditempatkan sebagai staf registrasi, lalu ke bagian administrasi keamanan hingga saat ini menjadi Sekretaris Kepala Lapas.

“Awalnya sih enggak kepikiran bekerja di Lapas. Tapi karena ada pembukaan CPNS Kemenkumham, keluarga menyuruh saya untuk mendaftar dan ternyata lulus. Langsung penempatan di Lapas Pria Dewasa Klas I Tangerang sampai sekarang,” kata anak kedua dari tiga bersaudara pasangan Amat Rosidi dan Sudianingsih ini.

Awal bekerja di Lapas, Nina, sapaan akrabnya, mengaku takut karena kesan yang dia dapat penjara sangat menyeramkan. Apalagi waktu itu, dia seorang pegawai perempuan termuda, namun harus bekerja di Lapas yang berisi ribuan narapidana. “Saya merasa penjara itu horor, seperti di televisi. Istilahnya seperti masuk kandang macan. Tapi lama kelamaan sudah terbiasa,” jelas pemilik tinggi badan 163 cm dan berat 50 Kg ini.

Karena kecantikannya juga, wanita single yang hobi bodi combat ini kerap digoda oleh tahanan Lapas. Namun dia tidak pernah marah dan menganggapnya hal yang biasa.

“Ya paling disiul-siulin atau dipanggil Bu Nina. Nggak risih sih, karena sudah lima tahun kerja di sini. Kalau begitu paling mereka yang ditegur oleh petugas jaga, karena dianggap tidak sopan,” ungkapnya.

Justru menurut sarjana hukum dari UNIS Tangerang ini, bekerja di Lapas membuatnya mendapat banyak pelajaran berharga. Dia melihat banyak tahanan Lapas meski melanggar hukum, masih dijenguk keluarganya. Hal itu membuat dia lebih menghargai keluarganya, terutama orangtuanya. “Saya selalu diberi nasihat agar menjaga diri selama bekerja di sini,” ujar Nina.

Nina juga kerap mengutamakan pekerjaannya di Lapas. Meski tiap hari raya Lebaran dia tetap bertugas sehingga tidak bisa pulang ke kampung halaman. “Hari raya tidak boleh cuti, karena pegawai perempuan dikenai piket pelayanan kunjungan. Ya walaupun kangen keluarga di Situbondo, saya tetap milih kerja,” ucapnya.

Sedangkan terkait fenomena tentang dirinya yang menjadi perbincangan di media sosial, Nina mengaku kaget dan tidak menyangka. Dia sendiri mengetahui hal itu dari temannya.

“Saya kaget sendiri, sampe syok, kok bisa rame begini. Saya iseng nyari nama sendiri di Google, ternyata memang ada berita soal saya. Ya di kantor jadi diledek sama pegawai lain dan pimpinan saya, ‘Cie sipir cantik’,” ujar Nina menirukan ucapan pimpinannya.