free html hit counter

Eksotisme Tana Toraja

Berita BintangEksotisme Tana Toraja

TANA Toraja dikenal dengan adat-istiadat dan kehidupan tradisional masyarakatnya. Karena adat dan budaya inilah Toraja di kenal sebagai salah satu destinasi wisata yang patut di kun jungi di Sulawesi Selatan. Salah satu destinasi wisata di Toraja yang sering dikunjungi adalah Desa Ke’Te Kesu. Desa ini merupakan kawasan cagar budaya yang terletak 4 km di bagian tenggara Rantepao.

Wisatawan biasanya ramai berkunjung saat ada upacara adat Toraja, antara lain pemakaman adat atau Rambu Solo dan upacara memasuki rumah adat baru (Rambu Tuka). Belum lama ini tim MNC Travel dan MNC Media berkesempatan mengunjungi Desa Ke’Te Kesu bertepatan dengan upacara memasuki rumah adat baru atau Rambu Tuka.

Saat itu tujuh tongkonan (rumah adat Tana Toraja) ditahbiskan atau yang biasa disebut dengan Mangrara. Ketujuh tongkonan tersebut adalah Tongkonan Kesu, Tongkonan To’Kaluku, Tongkonan To’ Sendana, Tongkonan Bamba, Tongkonan Tonga, Tongkonan Sepang, dan Tongkonan Rura Lompo. Kemeriahan acara tersebut mulai terasa sejak pagi hari.

Jalanan menuju Ke’Te Kesu dipadati warga yang ingin menghadiri Mangrara. Ribuan kerabat dan keluarga dari tujuh tongkonan itu pun tampak memadati lokasi Ke’Te Kesu. Di depan gerbang Ke’Te Kesu ada banyak babi yang akan di persembahkan saat ritual adat.

Perwakilan keluarga tujuh tongkonan, Siwambe’ Tingting Kareba Sarungallo, mengatakan, kegiatan tersebut merupakan upacara turun-temurun yang biasanya dilaksanakan satu generasi.

“Jadi kebetulan ini setelah 28 tahun baru dilaksanakan lagi supaya anak-anak dan cucu kami bisa saling berkenalan. Semua rumpun keluarga terwakili disini, jadi dari 56 generasi yang lalu sampai ke anak saya,” ujar nya di Ke’Te Kesu kepada tim Media Judi Online akhir Juni lalu.

[ Baca Juga – ” Kunjungi Wisata Mancanegara Ke Indonesia Naik 20% ” ]

Siwambe’ mengatakan, ritual yang digelar 29 Juni lalu itu ada lah acara Ma’ Papa yang di dalamnya semua rumpun keluarga harus hadir. Keesokan harinya digelar penutupan atau Ma’Bubung.

Ihwal penyembelihan hewan, menurut dia, ritual itu memiliki makna tersendiri. “Hari ini hanya untuk pemotongan hewan dalam arti babi dan kerbau diberikan kepada mereka yang mempunyai jabatan dan masyarakat. Kalau jumlah babi itu tergantung dari ekonomi keluarga. Kira-kira hari ini ada sekitar 600 ekor,” ucapnya.

Upacara Rambu Tuka juga di hadiri sejumlah pejabat pemerintah setempat, salah satunya Bupati Toraja Utara Kalatiku Paembonan. Menurut Kalatiku, upacara adat Mangrara adalah upacara puncak peresmian tongkonan yang dalam tradisi orang Toraja sangat dihormati dan disakralkan karena jarang terjadi.

MNC Travel yang menemani tim MNC Media berkunjung ke Ke’Te Kesu sangat mengagumi kekayaan adat-istiadat masyarakat Toraja. Begitu pun dengan sambutan masyarakat setempat kepada para pendatang yang begitu hangat.

“Adat-istiadat masyarakat Toraja masih sangat kental. Bahkan untuk pembangunan rumah pun masyarakat punya tata cara sendiri untuk memenuhi syarat adat mereka,” tutur Head of Marketing MNC Travel Diana Ring. Berkunjung ke Ke’Te Kesu di Toraja Utara kurang lengkap rasanya jika tidak menyambangi kuburan batu.

Kesan horor muncul ketika pertama kali mendengarnya, tapi jika sudah melihatnya langsung yang muncul justru kekaguman. Objek wisata ini berada dibelakang Ke’Te Kesu Rantepao, kira-kira jaraknya 100 meter dari tongkonan tempat upacara sebelumnya. Di sini wisatawan bisa menyusuri jalanan yang di siapkan untuk menuju area pemakaman.

Dengan jalur mendaki, pandang an akan tertuju pada sebuah bukit yang menjulang tinggi. Terdapat anak tangga yang mengantar kita menuju ke atas. Selama menaiki tangga hingga di puncak, tepatnya di sebuah gua, wisatawan akan di sambut sebuah makam dengan beberapa tengkorak dan tulang-belulang. Agak mistis memang, namun itulah keunikan Toraja dibanding objek wisata lainnya di Tanah Air.